Pages

Sunday, 1 October 2017

Balada Cinta Sarju

Sore hari itu, Sarju terlihat murung. Ia duduk di atas tembok setinggi satu meter yang memisahkan teras kamar mandi dengan sedikit tanah kosong di sebelahnya. Tatapan matanya kosong meskipun seakan ia sedang melihat hamparan sawah di hadapannya. 
Sarju adalah adik kelas saya. Saya kelas dua dan dia kelas satu. Sebagai kakak kelas yang baik tentu saja saya merasa prihatin melihat keadaan sarju yang sedang gundah gulana. Saya mendekatinya dengan maksud untuk menghibur dia. 
Saya duduk di samping kirinya. Ia masih melamun.

“Kok kayaknya sedih banget, ada apa, Ju?”, Tanya saya.
“emm.... gak ada apa-apa kok, Kak.” Jawab Sarju dengan suara lirih
Budaya di pesantren saya, adik kelas memanggil kakak kelas dengan sebutan “Kak”.
 “Sudahlah, Ju. Gak usah bohong sama saya! Bayi kambing pun tahu kamu lagi sedih. Ada apa? Ayo ceritalah sama aku! Siapa tahu kamu jadi merasa lebih baik”
Sarju menatap wajah saya beberapa saat. Mungkin ia sedang menimbang apakah akan bercerita kepada saya atau tidak. 
“Begini kak, saya barusan diputusin oleh pacar saya kak.” Setelah diam beberapa saat akhirnya Sarju bersuara.
“Lah, Cuma diputusin aja kok sampai merana begitu. Tinggal cari cewek lain saja kan gampang. Kayak gak ada cewek lain aja di bumi.” 
“Perjuangan saya sudah terlampau banyak buat dia, kak.” 
Tanpa dia bercerita, saya sudah paham maksudnya. Pacaran di pesantren sangat berbeda dengan di luar. Harus sembunyi-sembunyi. Karena kalau sampai ketahuan oleh ustadz atau Mudabir, semacam OSIS, hukumannya maha memalukan, rambut digundul plontos lalu dipajang di halaman.
Jadi jangan dipikir pacaran di pesantren bisa macem-macem, surat-suratan tidak ketahuan saja sudah untung.
Sarju lalu menceritakan banyak hal tentang perjuangannya ketika berpacaran. Saya mendengarkan dengan seksama sambil sesekali mengomentari ceritanya. Sarju sudah tidak canggung lagi untuk bercerita. Tampaknya ia mulai percaya dengan saya.
 
“Iya, kak. Makasih sudah mau mendengar curhatan saya.”
 Sama-sama. Memangnya kenapa pacar kamu minta putus?”.
“Gak tahu, kak. Dia Cuma bilang kalau dia tidak pantas untuk saya. Saya terlalu baik buat dia, katanya”
“Oalah, itu paling cuma alasan dia saja. Dia pasti kecantol sama cowok lain.”
“Saya juga berpikir begitu, kak.”
 “Ngomong-ngomong, pacarmu itu rumahnya mana, Ju?
“Magelang, kak. Kalau Kakak sudah punya pacar belum?” Dia balas bertanya
“Sudah, Ju. Baru beberapa hari ini jadiannya. Kebetulan pacar saya anak kelas satu juga, kebetulan dia juga dari Magelang.”
“Oh, kok bisa kebetulan banget gitu ya, kak?”
“Iya, Ini fotonya kalau mau lihat.” Kata saya sambil mengeluarkan foto seorang perempuan dari dompet.
Sarju melihat foto yang saya tunjukkan dengan antusias. 
Tetapi beberapa saat kemudian, air mukanya berubah. Dia menatap saya tajam lalu pergi meninggalkan saya begitu saja dengan wajah penuh amarah. Saya panggil berkali-kali ia ia tidak menyahut. 
Sampai sekarang saya tidak tahu apa sebabnya Sarju bisa begitu.

No comments:

Post a Comment